Kehadiran Minimal Seminar, How’d ya Think?

Di tulisan ini gw mu sedikit menyoroti kebijakan baru prodi Teknik Informatika sebuah universitas yang terkenal di Bandung. Kebijakan ini berkaitan dengan Seminar 2 dan sidang. Seminar 2 tuh prasyarat sidang, dimana mahasiswa yang ambil mata kuliah tugas akhir 2 mempresentasikan progress pengerjaan tugas akhirnya.

Baru aja di tahun ini, prodi kasih kebijakan minimal 60% kehadiran di seminar 2 untuk bisa ikut sidang. Total ada sekitar 75 mahasiswa yang ngelakuin seminar 2, berarti setiap mahasiswa harus datang ke setidaknya 0.6 * 75 = 45 seminar. Can you imagine? Gw sedikit bertanya-tanya tentang tujuan dan esensi nya. Klo ada dosen yang bilang supaya mahasiswa tau progress temannya, apa mahasiswa masih fokus setelah nonton lebih dari 30 seminar? Yang ditonton bukan film bung, tapi tugas akhir dengan materinya yang berat-berat.

Tapi gw coba maklumin, mungkin prodi Informatika ini masih adaptasi dengan perubahan kaprodi yang berimbas ke perubahan kebijakan di banyak bidang. Ke depan semoga ada kebijakan-kebijakan yang lebih matang dan berorientasi kepada mahasiswa. Amin….

Mr Nice Guy

Barusan gw disuntik tetanus, suntik lanjutan gara-gara 6 bulan lalu gw tabrakan, but it’s another story, hehe… Suntik tetanus tuh harus harus 3 kali dalam selang waktu tertentu, ato (katanya) bakal ga ada efeknya.

Seperti sebelum2nya, gw suntik di RS Borromeus, salah satu rumah sakit besar di Kota Bandung. Supaya ga antri, gw datang pagi-pagi jam 8, datang ke meja registrasi dan disuru suntik di ruang 26. Di depan ruang 26 ada beberapa orang duduk di kursi tunggu, dan sepintas gw liat ga ada siapa-siapa di dalam. Gw bimbang, klo diem aj takut lama padahal jam 10 ada seminar, klo masuk ke ruangan takutnya dimaki-maki gara-gara disangka mu nyerobot antrian. 1 menit, 2 menit, akhirnya gw putusin buat masuk ke ruangannya. Ternyata di dalam ruangan 26 udah ada suster, dan gw langsung di suntik. Dari kejadian ini gw ngerasa aliran proses di Borromeus kurang bagus, soalnya bikin orang bingung kapan waktunya untuk diperiksa / disuntik.

Ceritanya ga berakhir di sini… Gw ke meja pembayaran buat bayar (ya iya lah suntik ga gratis), dan ternyata suntik aja ngabisin duid 92.500, “untuk pake duit mamah” pikir gw dalam hati, hahaha… Gw udah mau pulang, dan di tengah-tengah tangga ada pegawai Borromeus yang panggil gw, klo ga salah namanya Pak Us. Dya bilang tagihan gw kelebihan, soalnya harusnya biaya dokter ga diitung, dan akhirnya duid gw dikembalikan 60.000. Gw amaze sama yang Pak Us lakuin, menurut gw dya bekerja dengan excellent soalnya melakukan apa yang dapat memuaskan konsumen even sebenarnya bukan jadi tanggung jawab dya. Tq Pak Us 🙂

Salah Jadwal UAS

Belakangan jupiter merah gw klo jalan kadang berbunyi aneh, ‘n pas hari ini (kata temen gw) UAS j1 jadi j8 pagi gw bawa tu motor k bengkel buat servis ringan + ganti oli. Sambil nungguin motor diservis, gw mulai belajar UAS (beneran baru mulai, soalnya kemarinnya kerjain tugas).

Sambil belajar gw iseng-iseng sms temen mu nanya dya ud belajar ato blm. 1 menit abis gw sms, tau2 temen gw itu telpon, “SMS apaan lu, gw baru aja beres ujian!”. Temen gw jelasin klo ujiannya tuh j7 mpe j9. Jelas gw kaget banget, waktu itu j8.30an ‘n waktu gw cek motor gw blm selesai di servis. Dalam pikiran gw terbayang gw ngulang 1 semester demi ngelulusin 1 mata kuliah ini. Gw buru-buru telpon nyokap gw minta dianter k kampus, ‘n telpon temen gw yang lain, Ronny. Gw telpon Ronny soalnya gw pernah bilang ke dya klo UAS tuh j1. Gw telpon hp nya ga diangkat, ‘n waktu telpon rumahnya pembantunya bilang Ronny lagi pergi. Asumsi gw dya lagi ujian, ‘n dalam hati gw dongkol juga, mt (makan temen) banget dya, UAS pagi ga bilang2 gw… 😐

Akhir kata berhubung macet gw k kampus dibonceng motor pegawe gw ‘n mpe kampus j9, tepat ketika waktu ujian harusnya udah beres. Gw minta kebijakan dari dosen mata kuliahnya, ‘n puji Tuhan dya kasi gw tambahan waktu 1 jam. Gw kerjain sebisanya, soalnya ga sempet belajar semua bahan juga, ‘n keluar ruangan UAS dengan perasaan campur aduk senang (bisa ikut ujian) dan bete (salah waktu ujian ‘n ga terlalu lancar ngerjainnya).

Di lab gw coba telpon lagi Ronny, ‘n dya angkat. Udah siap2 ngomel, gw basa basi dulu “lagi dimana Ron?”, dan gw ga nyangka dya bilang lagi di rumah. Ternyata… tadi pagi waktu gw telpon tuh dya lagi nyuntik anjingnya ‘n ga bawa hp. Gw jelasin ke dya klo ujian ternyata j7, dan dya jawab dg nada cemas campur pasrah, “serius lu… y udah, nti gw telpon lagi yah”. 30 menitan kemudian dia k kampus ‘n ktemu dosennya, tapi mpe sekarang masi blm jelas gmn keputusannya.

Kesimpulan dari cerita ini, jangan mengandalkan orang lain buat urusan yang penting seperti UAS.

Facing Your Giant

Facing Your Giant tuh buku yang ditulis Max Lucado, dan dari judulnya kita bisa nebak klo ini buku berisi cerita tentang Daud. Gw baru baca sekitar setengahnya, tapi banyak isi buku ini yang menginspirasi gw. Lewat buku ini, gw jadi sadar klo kehidupan Daud bukan kehidupan orang suci yang tanpa cela dan benar-benar sempurna. Dan luar biasanya, ternyata masalah yang Daud juga umum dialami semua orang, tapi masalahnya ga semua orang merespon dengan benar seperti Daud. 2 poin yang mu gw ceritain tuh tentang Tuhan yang melihat hati, dan gimana respon Daud terhadap Saul, orang yang sangat membenci Daud ‘n berulang kali mu ngebunuh Daud.

Klo ada yang ingat, Daud ada di ladang waktu nabi Samuel mu ngurapin salah satu dari 8 anak Isai (bokapnya Daud). Sebenernya, Daud ngapain sih di ladang, apa dya segitu senengnya sama domba? Menurut buku ini, Daud yang bertubuh pendek sengaja disembunyikan oleh Isai karena dianggap sebagai haqqaton(si lemah, si bayi) dalam keluarga. Apa Tuhan menyerah? Ngga, Tuhan tetep cari Daud mpe ke ladang domba bwat diurapi jadi raja. Beda dengan manusia, Tuhan melihat hati kita, Tuhan cari hati orang yang sungguh-sungguh mencari Tuhan, dan manusia ga bisa menghalangi Tuhan buat menggenapi rencana-Nya.

Hubungan Daud-Saul tuh seperti Tom-Jerry, Saul iri sama Daud ‘n berulang kali mencoba membunuh Daud. Saul membuat Daud terpaksa lari dari istana, sendirian dan kehilangan seluruh kehidupannya. Tuhan menguji Daud, memberi 2 kali kesempatan untuk Daud membunuh Saul: waktu Saul *pup* di gua Daud ‘n waktu Saul tidur. Tapi Daud tidak membunuh Saul, karena buat Daud, Saul adalah tetap raja yang diurapi Tuhan. Max Lucado memberikan cara pandang yang baik bwat kt melihat musuh, yaitu sebagai orang-orang yang belum selesai dididik oleh Allah dan bagian dari rencana-Nya.

Klo dilihat dari sisi tulisan, buku ini termasuk gampang dibaca. Gw rekomendasikan banget buku ini, karena bantu kita untuk menerapkan teladan Daud, raja terbesar bangsa Israel dahulu, dalam hidup kita.

Art of Waiting

Gw ga terlalu suka menunggu, dan gw rasa demikian juga sebagian besar orang. Yang bikin bete tuh menunggu orang yang terlambat datang dari janji (baca: ngaret), tapi yang lebih bikin bete lagi klo menunggu karena kitanya kepagian datang. Klo orang lain terlambat dari janji, kt bisa sedikit lega karena ada orang yang bisa jadi korban pelampiasan emosi. Nahh, gawatnya klo kita nya kepagian datang, jelas kt ga mungkin menyalahkan orang lain, hahaha…

Tapi gw mikir, daripada bete sendiri, mending gw menikmatin waktu menunggu gw, bahkan bikin waktu menunggu jadi waktu pribadi gw yang berkualitas. Dari hiruk pikuknya kegiatan seharian, gw biarin pikiran gw beristirahat sambil menunggu, dan memperhatikan lingkungan sekitar gw. Hasilnya… i feel recharged dan dapet kekuatan baru bwat ngelanjutin hari.

So… jangan takut untuk menunggu 🙂

Ketinggalan Kunci Motor

Setelah berbulan-bulan ga nulis, ternyata klo mu nulis gw jadi kaku banget, ‘n skrg jadi takjub sendiri klo ngeliat tulisan di blog yang lama (yang meskipun ga bisa dibilang bagus, tapi lumayan enak dibaca). Seems like gw harus kembali belajar nulis dari awal lagi… 🙁

SO, sekarang gw mu cerita kisah gw meninggalkan kunci motor di motor waktu parkir, bukan kisah yang pantas ditiru, tapi mungkin bisa jadi pelajaran, hahaha… Di sore hari yang mendung gw lagi jalan k parkiran kampus, ‘n di tengah-tengah jalan gw nyadar klo kunci motor gw ga ada di mana-mana. Dengan sedikit panik gw lari ke lab (di lantai 4) bwat cari tuh kunci, ‘n ternyata ga ada juga!!! Pasrah, gw berjalan dengan lesu ke parkiran berharap kunci motor gw masi nempel di motor, soalnya gw ga punya kunci cadangan. Di parkiran gw mayan kaget, soalnya boro2 kunci, motor gw nya aj ud raib entah dimana. “Untung asuransi”, kata hati nurani gw menenangkan, hahaha…

Deg-degan, gw cari petugas parkir, ‘n tanya apa dya liat jupiter merah yang ilang. Awalnya petugas parkirnya bilang ga tau, untung ketemu temen gw yang bantuin gw, “Udah, kasi tau aj Pak”, katanya. Setelah banyak “bla bla bla”, petugas parkirnya akhirnya kembaliin motor gw + kunci nya dalam keadaan sehat walafiat. Sebagai ucapan terima kasih, dengan sedikit rasa tidak rela gw belikan Bapak ny sebungkus djarum seharga Rp. 9.000,00. Menurut gw, cara petugas parkirnya bagus juga, soalnya dengan dikagetin gitu, orang harusnya jadi lebih hati-hati untuk ga ninggalin kunci motornya sembarangan. Kebayang klo ketinggalan kunci motor di daerah umum gitu, ga lama raib dah motornya, kek pernah dialami temen gw di Balubur. Makna cerita ini, sebaiknya asuransi motor ‘n lebih hati-hati sesudah parkir motor.

The Tribes – Hidup

The Tribes baru aja ngerilis album yang kedua dengan tajuk “Hidup”. Pertama kali denger lagu-lagunya dimainkan di launching album rasanya ga terlalu enak, tapi akhirnya gw beli juga cd aslinya gara-gara penasaran ingin koleksi semua album The Tribes, hahaha.

Cover Hidup

Yang di atas tuh gambar cover albumnya. Gambar ini punya filosofi sendiri, yaitu sofa kosong tuh berarti kehidupan yang seringkali terasa kosong karena tidak adanya Tuhan.

Continue reading The Tribes – Hidup