Mr Nice Guy

Barusan gw disuntik tetanus, suntik lanjutan gara-gara 6 bulan lalu gw tabrakan, but it’s another story, hehe… Suntik tetanus tuh harus harus 3 kali dalam selang waktu tertentu, ato (katanya) bakal ga ada efeknya.

Seperti sebelum2nya, gw suntik di RS Borromeus, salah satu rumah sakit besar di Kota Bandung. Supaya ga antri, gw datang pagi-pagi jam 8, datang ke meja registrasi dan disuru suntik di ruang 26. Di depan ruang 26 ada beberapa orang duduk di kursi tunggu, dan sepintas gw liat ga ada siapa-siapa di dalam. Gw bimbang, klo diem aj takut lama padahal jam 10 ada seminar, klo masuk ke ruangan takutnya dimaki-maki gara-gara disangka mu nyerobot antrian. 1 menit, 2 menit, akhirnya gw putusin buat masuk ke ruangannya. Ternyata di dalam ruangan 26 udah ada suster, dan gw langsung di suntik. Dari kejadian ini gw ngerasa aliran proses di Borromeus kurang bagus, soalnya bikin orang bingung kapan waktunya untuk diperiksa / disuntik.

Ceritanya ga berakhir di sini… Gw ke meja pembayaran buat bayar (ya iya lah suntik ga gratis), dan ternyata suntik aja ngabisin duid 92.500, “untuk pake duit mamah” pikir gw dalam hati, hahaha… Gw udah mau pulang, dan di tengah-tengah tangga ada pegawai Borromeus yang panggil gw, klo ga salah namanya Pak Us. Dya bilang tagihan gw kelebihan, soalnya harusnya biaya dokter ga diitung, dan akhirnya duid gw dikembalikan 60.000. Gw amaze sama yang Pak Us lakuin, menurut gw dya bekerja dengan excellent soalnya melakukan apa yang dapat memuaskan konsumen even sebenarnya bukan jadi tanggung jawab dya. Tq Pak Us 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.