Google Chrome vs Internet Explorer di Gereja

Teknologi dan agama ternyata bisa berkaitan erat. Senior Pastor ECC, Kak Nala Widya, berhasil membuktikannya hari ini dengan membawa Google Chrome dalam kotbahnya yang bertema “Roh Kudus”.

Roh Kudus terinstall di dalam diri kita sejak kita lahir baru, menerima Yesus sebagai Tuhan dan juru selamat. Roh Kudus punya banyak peran, misalnya sebagai penghibur, mengingatkan kita akan perkataan Yesus, bersaksi tentang Yesus, ‘n many more. Klo kita udah lahir baru tapi blm merasakan peran Roh Kudus dalam hidup kita, berarti ada sesuatu yang salah, mungkin kita belum mengaktifkan Roh Kudus yang udah terinstall dalam diri kita. Analoginya, kita mempunyai program yang terinstall di komputer, tapi ga kita execute, jadinya tuh program ga memberi kita manfaat apapun.

Ceritanya, belum lama ini Kak Nala dibuat frustrasi oleh browser andalan microsoft saat ini, yaitu Internet Explorer. Tiba-tiba Internet Explorer error dan ga bisa dipake browsing. Setelah beberapa hari komputer ga bisa dipake browsing gara-gara IE error, Kak Nala melihat ada shortcut aneh yang belum pernah dijalankan sebelumnya (which is shortcut nya Google Chrome). Kak Nala eksekusi tuh shortcut, dan dalam sekejap mata komputernya kembali bisa dipake browsing, dengan waktu akses website jauuuuuhhhh lebih cepat daripada IE (kesaksian dari Kak Nala sendiri). Konyol, tapi kita kadang berbuat seperti itu. Ada Roh Kudus di dalam kita, tapi kita tetep mengandalkan diri sendiri sehingga hidup kita as worse as IE. Kesimpulan yang gw tarik, even pendeta tau Internet Explorer jelek, gogogo Google Chrome!!!

Nala

Google Chrome

Totto-chan

Sekarang gw lagi lanjutin buku ringan yang sempet dulu gw baca tapi terputus gara-gara ini dan itu, judul bukunya Totto-chan by Tetsuko Kuroyanagi. Buku ini dibeli adek gw, konon buku legendaris yang dibuat taun 1980-an tapi terus dicetak ulang sampai sekarang.

cover buku totto chan

Bagian paling berkesan buat gw ada di bagian berjudul “Masukkan kembali semua!”. Suatu hari di sekolah Tomoe Gakuen, Totto-chan ga sengaja menjatuhkan dompetnya ke bak penampung kotoran, alias bak penampung eek. Panik, dengan polosnya Totto-chan ngeluarin hampir semua eek di dalam bak buat mencari dompetnya.

Mungkin memang hari sialnya Totto-chan, Pak Kepala Sekolah memergoki Totto-chan yang sedang menguras isi bak. Bayangin posisi kita sebagai Kepala Sekolah, apa yang bakal kita lakuin terhadap Totto-chan? Memarahi, membentak, mencubit, memukul mungkin opsi yang terdengar menarik dan logis buat mendisiplinkan Totto-chan. Guess what? Pak Kepala Sekolah hanya bilang “kau akan memasukkan semua kembali kalau kau sudah selesai kan?”. Dengan tindakannya, Pak Kepala Sekolah memberi kepercayaan kepada Totto-chan yang masih kecil untuk bertanggung jawab terhadap perbuatannya. Kalau Pak Kepala Sekolah seperti kita, memarahi Totto-chan, mungkin itu bakal membuat Totto-chan minder dan tidak berani mengambil tindakan.

Segini aj share gw, buat yang mau baca resensi lengkap bisa liat link yang gw temuin sambil browsing-browsing: resensi totto-chan.

Forum Nasional Kewirausahaan

Kemarin gw datang ke seminar  yang bertajuk “Forum Nasional Kewirausahaan”, detail acaranya bisa dilihat di http://renardwidarto.wordpress.com/2010/05/27/forum-nasional-kewirausahaan/.  Keynote speaker nya menteri perdagangan, Ibu Mari Elka Pangestu, dan ada pembicara-pembicara lain yang ga kalah terkenal seperti Sandiaga S Uno, Elang Gumilang, etc. FNK diadain di Gedung Kementrian Perdagangan, Jln Ridwan Rais 5 Jakarta.

Gw ke sana bareng temen gw, Brian, berangkat dari Bandung jam 06.00 naik travel Cit*trans. Berangkat jam 06.00 tuh kesalahan besar, karena ternyata di pintu tol macettt banget, akhirnya baru nyampe Jakarta jam 09.30 padahal FNK nya udah mulai dari jam 09.00. Turun di pool Tomang, dilanjutin naik busway modal nekat dan niat hemat (soalnya gw ‘n Brian bisa dibilang buta daerah Jakarta). Berdasarkan googlemap, Jln Ridwan Rais 5 tuh ada di deket monas, jadi gw naik busway arah Blok M berhenti di halte Monas. Setelah tanya petugas ‘n telpon panitia, ternyata untuk ke Gedung Kementrian Perdagangan tuh harusnya naik busway ke arah Gambir. Gw naik busway lagi,  alhasil baru sampai di tempat FNK jam 11, TELAT 2 JAM!!! Kira-kira gini gambar nya

peta nyasar

Continue reading Forum Nasional Kewirausahaan

Hepi Bday Sis

Ceritanya kemarin gw ke Brusselspring bareng keluarga gw, ngerayain ultah adek yang yang ke-20. Yap, gw punya seorang adek cewek, yang baik dan suka dibuli-buli, hahaha…. Ga kerasa aj tau-tau adek gw yang rasanya masih kecil udah kepala 2 lagi. Gw seneng punya adek, soalnya di rumah jadi ga sepi, ‘n ada temen ngobrol yang nyambung even kadang2 galak, hahaha…. Harapan gw, semoga adek gw semakin dewasa ‘n lancar kuliahnya, aminn…

Sedikit ngebahas tempat makannya, Brusselspring tuh resto di bilangan Sumatra deket outlet EST. Dya sediain macem-macem menu, dari makanan ringan cem cakes, makanan berat dari daerah Eropa, mpe makanan khas Indonesia. Tempatnya cozy, tapi harganya  lumayan mahal, steak paling murah harganya 40rban. Gw nyombain entrecote casablanca ‘n liege waffle. Steaknya rasanya biasa aja menurut gw, tapi waffle nya enak. Wafflenya disajiin panas-panas ‘n sedikit renyah, tapi sayangnya ga dikasi saus maple yang biasanya jadi pasangan waffle. Tempat ini cocok buat cewek yang mu ngajak cowoknya kencan, soalnya di sebelahnya ada outlet EST yang barangnya bagus2 (siapa tau sekalian dibeliin, hahaha…).

Last, hepi bday sis 🙂

Sidang

Harapan gw kuliah 4 tahun pupus sudah, soalnya gw paling cepet wisuda Oktober, ga jadi Juli. Dokumen tugas akhir gw belum selesai, tinggal pengujian sih, tapi keliatannya ga mungkin diselesaikan dalam deadline yang udah ditentuin prodi.

Lumayan sedih, tapi terobati soalnya banyak juga temen seperjuangan yang ga wisuda Juli juga, hahaha… Tapi lumayan envy juga sama temen yang sudah sudah daftar sidang Juni, which mean bakal wisuda bulan Juli, misalnya Ronny, Jansen, ‘n William. Gw cuma mengucapkan semoga sukses sidangnya ‘n dapet embel2 gelar di belakang nama :D.

Rencana gw sekarang ambil sidang susulan, sekitar 1 bulan setelah sidang normal, ayo semangat!!!

Kehadiran Minimal Seminar, How’d ya Think?

Di tulisan ini gw mu sedikit menyoroti kebijakan baru prodi Teknik Informatika sebuah universitas yang terkenal di Bandung. Kebijakan ini berkaitan dengan Seminar 2 dan sidang. Seminar 2 tuh prasyarat sidang, dimana mahasiswa yang ambil mata kuliah tugas akhir 2 mempresentasikan progress pengerjaan tugas akhirnya.

Baru aja di tahun ini, prodi kasih kebijakan minimal 60% kehadiran di seminar 2 untuk bisa ikut sidang. Total ada sekitar 75 mahasiswa yang ngelakuin seminar 2, berarti setiap mahasiswa harus datang ke setidaknya 0.6 * 75 = 45 seminar. Can you imagine? Gw sedikit bertanya-tanya tentang tujuan dan esensi nya. Klo ada dosen yang bilang supaya mahasiswa tau progress temannya, apa mahasiswa masih fokus setelah nonton lebih dari 30 seminar? Yang ditonton bukan film bung, tapi tugas akhir dengan materinya yang berat-berat.

Tapi gw coba maklumin, mungkin prodi Informatika ini masih adaptasi dengan perubahan kaprodi yang berimbas ke perubahan kebijakan di banyak bidang. Ke depan semoga ada kebijakan-kebijakan yang lebih matang dan berorientasi kepada mahasiswa. Amin….

Mr Nice Guy

Barusan gw disuntik tetanus, suntik lanjutan gara-gara 6 bulan lalu gw tabrakan, but it’s another story, hehe… Suntik tetanus tuh harus harus 3 kali dalam selang waktu tertentu, ato (katanya) bakal ga ada efeknya.

Seperti sebelum2nya, gw suntik di RS Borromeus, salah satu rumah sakit besar di Kota Bandung. Supaya ga antri, gw datang pagi-pagi jam 8, datang ke meja registrasi dan disuru suntik di ruang 26. Di depan ruang 26 ada beberapa orang duduk di kursi tunggu, dan sepintas gw liat ga ada siapa-siapa di dalam. Gw bimbang, klo diem aj takut lama padahal jam 10 ada seminar, klo masuk ke ruangan takutnya dimaki-maki gara-gara disangka mu nyerobot antrian. 1 menit, 2 menit, akhirnya gw putusin buat masuk ke ruangannya. Ternyata di dalam ruangan 26 udah ada suster, dan gw langsung di suntik. Dari kejadian ini gw ngerasa aliran proses di Borromeus kurang bagus, soalnya bikin orang bingung kapan waktunya untuk diperiksa / disuntik.

Ceritanya ga berakhir di sini… Gw ke meja pembayaran buat bayar (ya iya lah suntik ga gratis), dan ternyata suntik aja ngabisin duid 92.500, “untuk pake duit mamah” pikir gw dalam hati, hahaha… Gw udah mau pulang, dan di tengah-tengah tangga ada pegawai Borromeus yang panggil gw, klo ga salah namanya Pak Us. Dya bilang tagihan gw kelebihan, soalnya harusnya biaya dokter ga diitung, dan akhirnya duid gw dikembalikan 60.000. Gw amaze sama yang Pak Us lakuin, menurut gw dya bekerja dengan excellent soalnya melakukan apa yang dapat memuaskan konsumen even sebenarnya bukan jadi tanggung jawab dya. Tq Pak Us 🙂

Salah Jadwal UAS

Belakangan jupiter merah gw klo jalan kadang berbunyi aneh, ‘n pas hari ini (kata temen gw) UAS j1 jadi j8 pagi gw bawa tu motor k bengkel buat servis ringan + ganti oli. Sambil nungguin motor diservis, gw mulai belajar UAS (beneran baru mulai, soalnya kemarinnya kerjain tugas).

Sambil belajar gw iseng-iseng sms temen mu nanya dya ud belajar ato blm. 1 menit abis gw sms, tau2 temen gw itu telpon, “SMS apaan lu, gw baru aja beres ujian!”. Temen gw jelasin klo ujiannya tuh j7 mpe j9. Jelas gw kaget banget, waktu itu j8.30an ‘n waktu gw cek motor gw blm selesai di servis. Dalam pikiran gw terbayang gw ngulang 1 semester demi ngelulusin 1 mata kuliah ini. Gw buru-buru telpon nyokap gw minta dianter k kampus, ‘n telpon temen gw yang lain, Ronny. Gw telpon Ronny soalnya gw pernah bilang ke dya klo UAS tuh j1. Gw telpon hp nya ga diangkat, ‘n waktu telpon rumahnya pembantunya bilang Ronny lagi pergi. Asumsi gw dya lagi ujian, ‘n dalam hati gw dongkol juga, mt (makan temen) banget dya, UAS pagi ga bilang2 gw… 😐

Akhir kata berhubung macet gw k kampus dibonceng motor pegawe gw ‘n mpe kampus j9, tepat ketika waktu ujian harusnya udah beres. Gw minta kebijakan dari dosen mata kuliahnya, ‘n puji Tuhan dya kasi gw tambahan waktu 1 jam. Gw kerjain sebisanya, soalnya ga sempet belajar semua bahan juga, ‘n keluar ruangan UAS dengan perasaan campur aduk senang (bisa ikut ujian) dan bete (salah waktu ujian ‘n ga terlalu lancar ngerjainnya).

Di lab gw coba telpon lagi Ronny, ‘n dya angkat. Udah siap2 ngomel, gw basa basi dulu “lagi dimana Ron?”, dan gw ga nyangka dya bilang lagi di rumah. Ternyata… tadi pagi waktu gw telpon tuh dya lagi nyuntik anjingnya ‘n ga bawa hp. Gw jelasin ke dya klo ujian ternyata j7, dan dya jawab dg nada cemas campur pasrah, “serius lu… y udah, nti gw telpon lagi yah”. 30 menitan kemudian dia k kampus ‘n ktemu dosennya, tapi mpe sekarang masi blm jelas gmn keputusannya.

Kesimpulan dari cerita ini, jangan mengandalkan orang lain buat urusan yang penting seperti UAS.

Import Tabel pada Oracle Express dengan Toad

Yappp, sesuai judulnya, pada tulisan ini gw mu coba sedikit bahas tentang bagaimana import tabel di Oracle Express pakai Toad. Dari judulnya terlihat sederhana, tapi ternyata prakteknya ga segampang yang gw kira. Import tabel di Oracle Express jauuhhhh lebih sulit dari MySQL, ‘n itu bikin gw makin cinta ma MySQL, hahaha… Pertama kali coba import tabel, gw hampir habisin waktu setengah hari, dan lewat tulisan ini semoga temen-temen ga mengalami hal yang sama. Berhubung gw bukan expert di Oracle, mohon diralat kalau ada yang salah. And here it goes…

Inisialisasi:

  1. ud install Oracle Express
  2. ud install Toad (gw pake versi 10.1.1.8)

Berbeda dengan MySQL, satu user di Oracle hanya bisa memiliki satu database schema. Jadi sebelum kt mengimport, kt buat user baru lewat web interface oracle express (biasanya http://127.0.0.1:8080/apex/)
oracle home
Pastikan roles DBA dicontreng, soalnya hanya DBA yang bisa import tabel

Tahap berikutnya buka toad, lalu login dengan user/password yang sudah didaftarkan sebelumnya, dan pilih connect as SYSDBA. Pada contoh ini gw pake username SIO_WORKOVER.
connect

Setelah berhasil login, masuk ke menu database->import->import utility wizard. Sebenernya ada metode lain untuk meng-import, tapi metode ini yang terbukti berjalan dengan baik dan lancar. Data yang diimport adalah data dump yang dibuat dengan toad juga, dan biasanya berekstensi .DMP. Tapahan import utility wizard:
1. pilih import tables, klik next
2. isi field from user dengan nama user yang membuat file dump yang akan kita import, klik next. Bagian ini sedikit aneh dan gw tidak dapat menjelaskannya.
import
3. klik next
4. isi export file name dengan file .DMP yang mu diimport ke database kita, klik next
5. klik finish
6. tunggu proses import nya selesai

Fiuhh, selesai juga mengimport tabel. Jika penasaran tentang menggunakan php dengan oracle pada xampp 1.7.1, bisa lihat link ini. Link ini sangat deskriptif dan membantu, meskipun tulisannya bahasa Inggris. Sukses!!!

Facing Your Giant

Facing Your Giant tuh buku yang ditulis Max Lucado, dan dari judulnya kita bisa nebak klo ini buku berisi cerita tentang Daud. Gw baru baca sekitar setengahnya, tapi banyak isi buku ini yang menginspirasi gw. Lewat buku ini, gw jadi sadar klo kehidupan Daud bukan kehidupan orang suci yang tanpa cela dan benar-benar sempurna. Dan luar biasanya, ternyata masalah yang Daud juga umum dialami semua orang, tapi masalahnya ga semua orang merespon dengan benar seperti Daud. 2 poin yang mu gw ceritain tuh tentang Tuhan yang melihat hati, dan gimana respon Daud terhadap Saul, orang yang sangat membenci Daud ‘n berulang kali mu ngebunuh Daud.

Klo ada yang ingat, Daud ada di ladang waktu nabi Samuel mu ngurapin salah satu dari 8 anak Isai (bokapnya Daud). Sebenernya, Daud ngapain sih di ladang, apa dya segitu senengnya sama domba? Menurut buku ini, Daud yang bertubuh pendek sengaja disembunyikan oleh Isai karena dianggap sebagai haqqaton(si lemah, si bayi) dalam keluarga. Apa Tuhan menyerah? Ngga, Tuhan tetep cari Daud mpe ke ladang domba bwat diurapi jadi raja. Beda dengan manusia, Tuhan melihat hati kita, Tuhan cari hati orang yang sungguh-sungguh mencari Tuhan, dan manusia ga bisa menghalangi Tuhan buat menggenapi rencana-Nya.

Hubungan Daud-Saul tuh seperti Tom-Jerry, Saul iri sama Daud ‘n berulang kali mencoba membunuh Daud. Saul membuat Daud terpaksa lari dari istana, sendirian dan kehilangan seluruh kehidupannya. Tuhan menguji Daud, memberi 2 kali kesempatan untuk Daud membunuh Saul: waktu Saul *pup* di gua Daud ‘n waktu Saul tidur. Tapi Daud tidak membunuh Saul, karena buat Daud, Saul adalah tetap raja yang diurapi Tuhan. Max Lucado memberikan cara pandang yang baik bwat kt melihat musuh, yaitu sebagai orang-orang yang belum selesai dididik oleh Allah dan bagian dari rencana-Nya.

Klo dilihat dari sisi tulisan, buku ini termasuk gampang dibaca. Gw rekomendasikan banget buku ini, karena bantu kita untuk menerapkan teladan Daud, raja terbesar bangsa Israel dahulu, dalam hidup kita.